Menyaksikan Serunya Lomba Pacu Anjing di Sawahlunto
lomba pacu anjing di sawahlunto

Suara gongongan anjing terdengar riuh tatkala saya baru saja tiba di Hotel Ombilin Sawahlunto, tempat saya menginap. Seharusnya saya langsung istirahat di kamar, usai melakukan perjalanan dengan rute Padang – Sitinjau Laut – Alahan Panjang – Danau Kembar – Solok dan berakhir di Sawahlunto. Namun, saya penasaran ingin mendatangi sumber suara tersebut yang berasal dari Lapangan Ombilin, letaknya ada di belakang Hotel Ombilin.

Ternyata, sore itu sedang berlangsung lomba pacu anjing dalam rangka menyambut hari ulang tahun Kota Sawahlunto yang ke 127.

lomba pacu anjing di sawahlunto
Lomba pacu anjing dalam rangka memperingati HUT kota Sawahlunto

Anjing – anjing yang bersih, gagah dan tampak terawat dari berbagai jenis itu dibawa pemiliknya masuk ke lapangan dengan tali pengikat yang cukup panjang. Ada yang membawa anjing – anjing menggunakan bak terbuka, ada juga yang dibonceng dengan sepeda motor. Mereka bergegas masuk lapangan untuk mendaftarkan anjingnya dalam lomba pacu anjing.

anjing peserta lomba
Anjing peserta lomba sedang menunggu giliran dipanggil ke arena

Lomba pacu anjing sebenarnya ialah modifikasi dari acara berburu babi. Ya, berburu babi adalah salah satu hal yang digemari laki – laki di Sumatera Barat. Biasanya buru babi ini dilakukan setiap akhir pekan, mereka akan membawa anjing – anjingnya ke hutan atau pinggir ladang untuk mengejar dan memburu babi.  Tujuannya untuk membantu petani membasmi babi yang dianggap sebagai hama.

Kembali ke acara lomba pacu anjing. Adu ketangkasan anjing ini berlangsung di areal sepanjang 100 meter. Di garis start ada 10 tempat yang dibatasi dengan papan untuk tempat masing – masing anjing.

Sementara itu di ujung garis finish ada seekor babi dalam kerangkeng. Panitia mulai memanggil satu per satu nama – nama anjing yang mengikuti lomba. Sebelum memasuki arena, anjing – anjing ini mengenakan nomor punggung dari kain berwarna hijau yang diikatkan di badannya.

Anjing peserta lomba mengenakan nomor punggung dari kain berwarna hijau yang diikatkan ke badannya

Untuk memancing anjing agar berlari, seekor babi kecil digendong seorang joki di tengah lapangan. Mendengar suara anak babi yang keras karena ketakutan, anjing – anjing yang akan berpacu makin tidak sabar ingin segera dilepas pemiliknya. Bahkan sebelum peluit ditiupkan, sudah ada anjing yang talinya terlepas dari genggaman pemiliknya, penonton pun tersorak tertawa melihat hal tersebut.

Seorang joki membawa anak babi ke tengah lapangan guna memancing reaksi anjing

Begitu peluit dibunyikan sebagai dimulainya lomba, anjing yang berpacu di lepas ke lapangan, sementara joki berlari sambil menggendong anak babi dan memanjat di kotak kayu di ujung lapangan menyelamatkan diri bersama anak babi.

Sementara anjing – anjing yang sampai ke garis finis akhirnya berlari ke arah babi yang ada dalam kotak kurungan. Babi itulah yang kemudian digonggong anjing – anjing.

Ujung finish dimana terdapat kandang berisikan babi

Pemenang lomba pacu anjing ini ditentukan oleh siapa yang paling cepat sampai ke garis finis. Hadiah bagi pemenang cukup besar, sekitar Rp 10 juta untuk pemenang pertama. Selain itu jika anjing yang dimilikinya menjadi pemenang, tentu menaikan gengsi bagi si pemilik anjing tersebut.

Wah, beruntung banget saya bisa lihat acara seru seperti ini. Saatnya kembali ke hotel untuk istirahat. Besok pagi saya akan mengeksplore Kota Sawahlunto.

About Author

M. Catur Nugraha
M. Catur Nugraha
Sempat bekerja selama 4 tahun sebagai Naval Architect Engineer di salah satu perusahaan multinasional yang bergerak di bidang kontruksi bangunan lepas pantai. Kecintaanya terhadap kampung halamannya membuat ia memutuskan untuk mendirikan Jelajah Sumbar dengan tujuan memperkenalkan keindahan Bumi Ranah Minang ke khalayak ramai dan mengajaknya untuk berkunjung ke Sumbar. Ia sangat menyukai traveling. Perjalanan yang paling ia senangi antara lain mendaki gunung, trekking ke air terjun, dan berkemah di pulau – pulau kecil. Ia juga gemar menuliskan cerita perjalanannya dan memotret obyek yang ditemuinya. Cita – citanya : menjadikan Sumbar sebagai salah satu destinasi pilihan favorit bagi wisatawan lokal maupun wisatawan Internasional.

Comments

Leave a Reply